Nisfu Sya’ban, Malam Penuh Ampunan Kecuali Untuk 2 Orang Ini

Dalam hidup yang singkat ini, tentunya kita tak tau mana amalan yang diterima oleh Allah SWT dan yang tidak, bahkan di setiap jiwa manusia juga pasti memiliki dosa yang akhirnya harus memperbanyak amalan baik untuk memberatkan hisab kebaikan kelak di akhir hayat kita nanti, dalam Islam banyak momen – momen tertentu yang memiliki keutamaan yang melipatgandakan amalan yang kita perbuat, contohnya puasa dan amalan baik lain dibulan Ramadhan akan memberikan pahala berlipat jika kita amalkan, dan contoh lainnya adalah amalan di malam Nisfu Sya’ban memiliki banyak keutamaan yang akan dibahas pada artikel di Website Asar Humanity ini.

Bulan Hijriyah (Kalender Islam) ada 12 Bulan yang diantaranya bulan Sya’ban menempati urutan bulan ke – 8 diantara Rajab dan Ramadhan. Jika kita melihat sejarah, tentunya dalam bulan ini pun banyak yang terjadi, antara lainnya perpindahan Qiblat ummat Islam dari Al – Aqsa ke Ka’bah, hal ini tercantum pada ( Q. S. Al – Baqarah : 144). Selain itu Rasulullah juga menjelaskan bahwa diangkatnya catatan amal manusia itu terjadi setiap bulan Sya’ban.

Mengenai Hal diatas ada hadits riwayat Abu Daud dan Nasa’i yang berbunyi, Suatu kali Usamah bertanya kepada Nabi SAW, “Wahai Rasulullah, kelihatannya tak satu bulan pun yang lebih banyak engkau puasakan daripada bulan Sya’ban?” Nabi SAW menjawab, “Bulan itu sering dilupakan orang karena letaknya antara Rajab dan Ramadhan, sedangkan pada bulan itulah diangkat amalan-amalan kepada Tuhan Rabbul ‘Alamin. Maka, saya ingin amalan saya dibawa naik selagi saya dalam keadaan berpuasa.” Maka dari hadits tersebut banyak ummat Islam yang mengamalkan hal serupa dengan Nabi SAW yaitu berpuasa.

Mengenai keuatamaan malam Nisfu Sya’ban, ada beberapa hadits lain yang akhirnya membuat banyak ummat Islam percaya bahwa malam ini adalah malam yang istimewa, hadits dari Mu’adz bin Jabal, dari Nabi SAW. Beliau bersabda, “Allah mendatangi seluruh makhluk-Nya pada malam Nisfu Sya’ban. Dia pun mengampuni seluruh makhluk kecuali orang musyrik dan orang yang bermusuhan.”

Hadits lainnya diriwayatkan dari Abdullah bin Amr, Nabi SAW bersabda, “Allah ‘Azza wa Jalla mendatangi makhluk-Nya pada malam Nisfu Sya’ban, Allah mengampuni hamba-hamba-Nya kecuali dua orang, yaitu orang yang bermusuhan dan orang yang membunuh jiwa.”

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan al-Dailami, Imam ‘Asakir, dan al-Baihaqy, Rasulullah SAW bersabda, “Ada lima malam di mana doa tidak tertolak pada malam-malam tersebut, yaitu malam pertama bulan Rajab, malam Nisfu Sya’ban, malam Jumat, malam Idul Fitri dan malam Idul Adha.”

Mengenai amalan – amalan yang dianjurkan untuk dilakukan pada saat malam Nisfu Sya’ban yaitu antara lain, Shalat Wajib, Shalat Sunnah, Puasa, Bershalawat, Membaca Al- Qur’an, Bersedekah, Berdoa dan Memohon Ampunan kepada Allah SWT.

Berikut adalah doa yang dianjurkan untuk dibaca pada saat malam Nisfu Sya’ban.
وصلى الله على سيدنا محمد وعلى أله وصحبه وسلّم
اَللَّهُمَّ يَا ذَا الْمَنِّ وَ لا يَمُنُّ عَلَيْكَ يَا ذَا اْلجَلاَلِ وَ اْلاِكْرَامِ ياَ ذَا الطَّوْلِ وَ اْلاِنْعَامِ لاَ اِلهَ اِلاَّ اَنْتَ ظَهْرَ اللاَّجِيْنَ وَجَارَ الْمُسْتَجِيْرِيْنَ وَ اَمَانَ اْلخَائِفِيْنَ . اَللَّهُمَّ اِنْ كُنْتَ كَتَبْتَنِى عِنْدَكَ فِيْ اُمِّ اْلكِتَابِ شَقِيًّا اَوْ مَحْرُوْمًا اَوْ مَطْرُوْدًا اَوْ مُقْتَرًّا عَلَىَّ فِى الرِّزْقِ فَامْحُ اللَّهُمَّ بِفَضْلِكَ فِيْ اُمِّ اْلكِتَابِ شَقَاوَتِي وَ حِرْمَانِي وَ طَرْدِي وَ اِقْتَارَ رِزْقِي وَ اَثْبِتْنِىْ عِنْدَكَ فِي اُمِّ اْلكِتَابِ سَعِيْدًا مَرْزُوْقًا مُوَفَّقًا لِلْخَيْرَاتِ فَإِنَّكَ قُلْتَ وَ قَوْلُكَ اْلحَقُّ فِى كِتَابِكَ الْمُنْزَلِ عَلَى نَبِيِّكَ الْمُرْسَلِ يَمْحُو اللهُ مَا يَشَاءُ وَ يُثْبِتُ وَ عِنْدَهُ اُمُّ اْلكِتَابِ. اِلهِيْ بِالتَّجَلِّى اْلاَعْظَمِ فِي لَيْلَةِ النِّصْفِ مِنْ شَهْرِ شَعْبَانَ الْمُكَرَّمِ الَّتِيْ يُفْرَقُ فِيْهَا كُلُّ اَمْرٍ حَكِيْمٍ وَ يُبْرَمُ اِصْرِفْ عَنِّيْ مِنَ اْلبَلاَءِ مَا اَعْلَمُ وَ مَا لا اَعْلَمُ وَاَنْتَ عَلاَّمُ اْلغُيُوْبِ بِرَحْمَتِكَ يَا اَرْحَمَ الرَّاحِمِيْنَ وَصَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى اَلِهِ وَ صَحْبِهِ وَ سَلَّمَ . اَمِيْنَ

Arti dari doa tersebut sebagai berikut : “Ya Allah, Dzat Pemilik anugrah, bukan penerima anugrah. Wahai Dzat yang memiliki keagungan dan kemuliaan. Wahai dzat yang memiliki kekuasaan dan kenikmatan. Tiada Tuhan selain Engkau. Engkaulah penolong para pengungsi, pelindung para pencari perlindungan, pemberi keamanan bagi yang ketakutan.

Ya Allah, jika Engkau telah menulis aku di sisi-Mu di dalam Ummul Kitab sebagai orang yang celaka atau terhalang atau tertolak atau sempit rezeki, maka hapuskanlah, wahai Allah, dengan anugrah-Mu, dari Ummul Kitab akan celakaku, terhalangku, tertolakku dan kesempitanku dalam rezeki, dan tetapkanlah aku di sisi-Mu, dalam Ummul Kitab, sebagai orang yang beruntung, luas rezeki dan memperoleh taufik dalam melakukan kebajikan.

Sungguh Engkau telah berfirman dan firman-Mu pasti benar, di dalam Kitab Suci-Mu yang telah Engkau turunkan dengan lisan nabi-Mu yang terutus: “Allah menghapus apa yang dikehendaki dan menetapkan apa yang dikehendaki-Nya dan di sisi Allah terdapat Ummul Kitab.”

Wahai Tuhanku, demi keagungan yang tampak di malam pertengahan bulan Sya’ban nan mulia, saat dipisahkan segala urusan yang ditetapkan dan yang dihapuskan, hapuskanlah dariku bencana, baik yang kuketahui maupun yang tidak kuketahui.

Engkaulah Yang Mahamengetahui segala sesuatu yang tersembunyi, demi Rahmat-Mu wahai Tuhan Yang Maha Mengasihi. Semoga Allah melimpahkan solawat dan salam kepada junjungan kami Muhammad SAW beserta keluarga dan para sahabat beliau.”

Semoga kita akan selalu menjadi orang yang dilindungi oleh Allah SWT dan diampuni dosanya sehingga bisa masuk Surga bersama orang – orang yang kita sayangi, Aamiin.
Wallahu a’lam Bisshawab.